I Wish I Can Go Back In Time

Biasanya, di film … skenario berikut seringkali terjadi. Skenario di mana seseorang memulai suatu hal dari kecil kemudian mendapat sorotan lalu hal tersebut menjadi besar dan orang tersebut lama kelamaan merasa jengah dengan sorotan yang ia dapat. Tidak lama, pasti yang bersangkutan membayangkan betapa enaknya kondisinya dulu ketika dia masih bukan siapa-siapa. Nah, hal tersebut ternyata mirip dengan blogging dan Twitter. Di mana miripnya?

Coba, deh, lihat beberapa blog yang cukup tinggi statistik pengunjungnya. Pasti ada postingan yang berisi “keluhan” soal bagaimana sorotan pembaca membuat ruang gerak jadi terbatas. Dari mulai dikomentari dengan pedas sampai diblok (kalau ini di Twitter).

Seorang teman pernah bilang sambil lalu kalau statistik blog saya pasti ramai. Entah apa alasan dia mengemukakan hal tersebut. Nyatanya, angka statistik saya biasa-biasa saja, kok. Saya bikin blog karena saya bawel dan butuh penyaluran. Haha. Kalau ada yang baca dan suka, ya, silakan. Tidak ada yang baca juga tidak apa. Nah, kalau sudah blogwalking lalu baca postingan soal sorotan pembaca … saya sangat bersyukur karena statistik blog ini biasa saja. Itu artinya saya masih “bebas” (tapi bertanggungjawab) menulis.

 

 

*ditulis saat butuh penyaluran kebawelan tapi bingung mau menulis apa

10 thoughts on “I Wish I Can Go Back In Time

  1. yah emang itu kendalanya nulis di dunia maya ya. ada aja orang2 yang nyebelin atau bahkan yang psycho. hahaha.
    kalo masalah komen pedes/gak enak sih masih gampang diakalin ya. tinggal dihapus aja kan beres.🙂

    yang paling kesel tuh kalo ada yang copy paste tulisan tanpa nulis sumbernya, atau bahkan ngambil foto. begini ini nih yang bikin kesel… tapi ya gimana lagi, emang ternyata masih banyak orang2 yang gak tau etika dan gak tau sopan santun. ditegur juga dicuekin (pada kulit badak). yah kita cuma bisa ngelus dada lah… biarin iaja Tuhan yang ngeblaes tuh para pencuri pencuri itu…😀

    • Komennya, sih, bisa dihapus, Man … tapi sakit hati bacanya? Hahaha.
      Memang banyak permasalahan “eksis” di dunia maya padahal ya ga jauh beda dengan real world, ya?

  2. Eh jujur ya, Man…
    Walopun gw bukan celebs, hits gw gak banyak, tapi gw jujur agak-agak gak bebas lagi nulis kayak dulu.
    Kalo nulis harus menjaga etika, kesopanan,susila *heu heu heu* karena temen-temen blogger gw banyak ibu-ibu yang sopan, so sweet dan baik hati, that’s fine. Tapi seringnya gw baca berulang-ulang tulisan gw sebelum gw publish karena gw males berurusan di belakang. Ntar ada yang tersinggung lah, ada yang ngomongin gw di BBG lah. You know what I mean kan.

    Somehow, gw agak gak percaya kalo rule ” kalo loe gak suka baca blog gw, ya jangan dibaca. kalo loe gak suka twit gw, silahkan unfollow” itu bener ada ? Kalopun ada, apakah berlaku untuk semua orang ?

    • Menurut gue, sih, ya menulis memang harus berprinsip bebas bertanggung jawab. Terlepas apa pun medianya dapet hits banyak atau tidak.
      Kl “cuma” sebatas bahas di BBG mah diemin aja, toh kita … (isi dengan “kadang” atau “sering”) melakukan hal yg sama?😀

      Haha aturan itu cuma berlaku untuk orang yg siap lahir batin untuk tidak dibaca blog-nya, tidak di-follow akun Twitter-nya. Nah, biasanya … kebanyakan orang setelah bilang hal tsb suka “nyesel”, mungkin karena belum siap ditinggal fans😛 Kembali merujuk ke dunia maya mirip dengan real life, kadang kita memang harus tinggi tenggang rasanya … kita “harus” follow/baca hal-hal yg mungkin kurang cocok dengan kita tapi for the sake of toleransi, kita harus jalani. And there’s nothing wrong with that. Nama pun makhluk sosial.

      • setuju sekali… kehidupan maya dan nyata itu mirip2. namanya makhluk sosial ya kita harus bersosialisasi. kayak yang lu bilang kadang kita ‘harus’ follow/baca yang kadang kurang cocok ama kita, just for the sake of toleransi dan sosialisai. ya sama kan di dunia nyata juga kadang kita kudu maintain networking/temen walaupun gak cocok2 amat.

        gak bisa lah kita terlalu belagu bilang, ah gua cuma mau main ama si A doang. yang lain gua gak mau main. bodo amat mereka mau main ama gua, kalo gua gak mau main ama dia ya udah. ya gak bisa gitu kan… balik lagi namanya juga manusia. kita pasti perlu manusia lain.

        yang penting, seperti yang lu bilang… prinsipnya adalah bebas bertanggung jawab. mau yang nulis blog atau yang komen… mau yang ngomong langsung atau gak langsung… kalo ngomong harus mikir2, jangan sampe melanggar norma2/etika/menyakiti perasaan orang lain… ya kan..🙂

  3. Nyambung Indah, kalo gue, sebelum publish tulisan, emang selalu dibaca ulang. Soale ini habit dari zaman kuliah dulu plus dalam kerjaan sehari-hari *editor OCD :P*. Selain itu, gue selalu inget omongan Dosen Writing gue: “Menulislah dengan sejelas-jelasnya. Jangan pernah berasumsi bahwa orang yang baca tulisan kamu (atau kamu sendiri dalam beberapa tahun ke depan) sudah paham dengan materi yang kamu tulis.”

    Tapi ya, meski gitu pun, tetep aja banyak posting-postingan aneh yang gue lolosin di blog (bahkan perasaan blog gue isinya aneh semua yak :P). Namapun manusia. To err is human, to forgive is divine, toh? Dan terus terang, gue mah rada-rada cuek mau dibilang apa. Apalagi sejujurnya, gue kan jarang blogwalking (kecuali lagi bener-bener gak ada kerjaan atau kalo ada yang kasitau “Eh blog si Anu lagi rame tuh” :D). Jadi kalopun ada blog yang nyindir gue (ini ke-GR-an ceritanya) atau ada yang gosipin isi blog gue di BBG mereka (ini tambah ke-GR-an), ya sabodo teuing. Wong gue gak tau ini.

    Dan menyitir prinsip gue dr zaman dulu “Kalo gue digosipin, berarti gue famous dong ya?” Hihihi..

    • Kadang gue malah cuma pengen post pendek2 yg mewakili apa yg gue rasa saat itu … ga perlu dipahami orang lain .. cukup gue aja.
      *penulis egois* hihihihi.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s