Vroom … Vroom

Sudah beberapa tahun ini saya dan Febri mobile dengan menggunakan sepeda motor. Pas pertama beli pertimbangannya adalah cost beli motor dengan cost menggunakan transportasi umum ternyata lebih besar kalau naik kendaraan umum. Saya adalah orang pertama di keluarga yang punya motor dan menggunakannya untuk menunjang aktivitas sehari-hari. Tentu saja awalnya ditentang keluarga, tapiii saya jelaskan saja kalau yang kami mampu baru motor jadi … kecuali pada mau patungan belikan mobil, lebih baik ikhlas melihat kami naik motor (dan doakan saja supaya rezeki kami segera mencukupi untuk bisa beli mobil, hehe).

Dari sejak punya motor, Febri keukeuh harus punya bagasi tambahan. Dia nggak mau saya menenteng tas di saat mbonceng. Rawan dijambret, katanya. Plus kami juga butuh tempat untuk simpan helm juga jas hujan kalau sedang ke mal, misalnya. Soal kelengkapan berkendara, sudah pasti Febri superbawel. Kalau naik motor, saya hanya boleh pakai jeans atau celana yang terbuat dari bahan agak tebal. Legging? Rok? Boleh, dong, tapi sebagai “luaran” saya harus dobel dengan celana jas hujan. Hahahaha. Alasan Febri: “Kalau terjadi apa-apa dan kita jatuh, paling tidak kaki sudah ada perlindungan awal.” Rempong tapi benar.

Lima tahun lalu kami kecelakaan motor. Ditabrak motor lain dari belakang saat kami akan belok masuk ke rumah teman. PADAHAL KAMI SUDAH KASIH TANDA AKAN BELOK, DOBEL PULA! Saya tergeletak di aspal, tertindih motor. Hasilnya: kaki keseleo dan gegar otak ringan untuk saya, tangan retak untuk Febri. Sejak saat itu, Febri ekstra bawel lagi ke saya soal kelengkapan berkendara. Saya diminta untuk pakai safety boots yang terbuat dari karet. Nggak ada keren-kerennyalah. Hahaha. Belinya di Ace Hardware. Pakai sarung tangan juga, selain melindungi tangan dari benturan, juga mencegah kulit jadi belang. Akibat dari kebijakan ini adalah bawaan saya jadi superbanyak! Apalagi saya sekarang pulang kerja dengan menggunakan jasa ojek langganan, jadi otomatis tiap hari saya harus membawa jas hujan dari dan ke rumah.

Keberatan nggak, sih, dengan bawaan itu? Ya, mau gimana lagi. Sudah jadi risiko sayalah kalau begitu. Toh dengan naik motor saya dapat plusnya juga yaitu hemat waktu perjalanan. Soal boots karet, memang nggak keren dan merepotkan tapi saya sudah merasakan manfaatnya. Tahu sendiri, kan, kalau naik ojek seperti apa … suka nyelip kanan-kiri. Pernah sekali waktu, ojek nyelip dan tiba-tiba ada motor lain datang lalu berhenti superdekat dengan kami, saya bisa merasa knalpotnya melewati kaki saya. Untungnya, saya pakai boots jadi nggak luka, hanya merasa seperti dicolek saja. Coba bayangkan kalau saya pakai sepatu biasa? Atau bahkan sandal jepit? Waks.

Saya pernah bilang ke Febri, kalaupun kami bisa beli mobil suatu hari nanti, sepertinya kami harus tetap punya motor juga, deh. Selain lebih mudah ke mana-mana, ya, buat nostalgia juga. Haha.

Begini, nih, tampilan saya kalau ke kantor:

 

 

10 thoughts on “Vroom … Vroom

  1. Betul!!1 Gue dulu naek motor sendirian kemana2 waktu masih tinggal di Jakarta, dan peralatan naek motor gue juga lengkap kayak elo. Paling bete kalo udah ujan deh. Kalo inget2 suka sedih2 tapi then ketawa lagi karena seru. hehehe.
    Katanya emang kita mesti ngerasain susah dan panasnya naek motor dulu biar waktu kita bisa punya mobil, kita gak seenak jidat yah sama pengendara motor. =)

    • Gue kalau hujannya dari awal perjalanan malah senang. Tapiii kalau hujannya di tengah perjalanan di mana harus buru-buru pakai jas hujan dan bungkus tas, nah … hahahaha.

  2. mbak, aku dulu malah sempet bbrp tahun kemana-mana nyetir motor matic, Mio (sebut merk gpp ya😛 ). Pas Mio datang dari dealer, aku sama sekali blom bisa nyetir motor (krn kapok, ga mau belajar naik bebek). Sayangnya sebelom cicilane lunas, aku akhirnya berhenti nyetir motor sendiri krn nyali mendadak kembali ciut, wkwkwk…. Bahkan digonceng Suami pun gak berani sama sekali. Tapi kenangan 4 tahun bisa nyetir Mio sendiri, kemana-mana, masih terkenang sampe sekarang🙂

    • Gak apa-apalah, hahaha.
      Aku, dong, nggak bisa sama sekali. Hahaha. Dulu pernah mau diajari, tapi pas nge-gas langsung lonjak dan otomatis lepas stang hihihi. Diomelin suami, deh. Setelahnya, yaaaaa … selama masih ada ojek, aku sama ojek ajalah :p

      • “selama masih ada ojek, aku sama ojek ajalah :p” haha ini aku bgt,
        dan pusing datang klo ojek buat jemput anak2 minta brenti/ga masuk/dsb :))
        skrg br punya motor, nangkiring aja di ruang tamu krn suami dinas luar kota, pengen sik bikin ‘kejutan’ pas dia pulang aku udah bisa naik motor, cuma yg kepikir “duh,klo gue ketiban motor gimana (motor matic,lebih berat)” mundur lagi deh hihihi

      • Naik motor itu buat cewek pertimbangannya lebih banyak. Respons cewek kalau ada mesin rada besar kenapa2, miring mau jatuh misalnya, pasti kabur. Belum lagi build up rasa PD nyetir di jalan, gugup dikit diklakson heboh. Aduuuh, nggak, deh.

  3. halooo… baru bbrp hari ini mulai baca blog ini and I like it sooo much… salam kenal ya… btw samaan bangt kita, bawaan ke kantornya segambreng… tp itu butsnya boljug tuh, jadi mau nyari di ace. aku tiap hari harus jalan ngelewat jalan berlumpur soalnya… jd mesti bekel sendal jepit.

    • Halo🙂 salam kenal.
      Wah, kalau pakai sandal jepit bahaya, ah😀
      Kalau boots, celana bagian bawah bisa dimasukkan ke dalam boots biar nggak kotor juga, hehe.

      • aku jarang banget pake celana panjang sih… biasanya pake dress alasannya ya karena ngelewat lumpur asoy itu males kecipratan hahaha….

      • -___- gue kalau pakai rok mesti pakai luaran celana jas hujan supaya kaki betul-betul terlindungi.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s